""Biarlah hati temukan kata-kata, biarlah kata-kata membentuk sajak ataukah prosa, dan biarkan makna mengalir seiring detik kehidupan""

Senin, 15 Desember 2008

Labirin Hati pun Terkoyak

Aku susuri lorong labirin
teduh labirin dengan dinding kokoh
nyaman dari terpaan angin dan sergapan rasa
setiap jengkal dinding kusandari dengan damai

lorong labirin terkoyak
lalu pintu terbuka dan lepas
berjanji tanpa saling menyakiti
tanpa saling melukai

ternyata bayang-bayang tak pernah mau mengerti
ternyata tak pernah benar-benar pergi
bayang-bayang mengunjungi beranda
mengunyah remeh-remeh kedekatan yang tersisa

meneguk minuman pertemanan yang tidak selalu manis dan hangat
terkadang pahit dan bahkan membuat tersedak
namun keping-keping rasa selalu tersedia dalam stoples benak ini

aku temukan sesuatu berserak dalam diri
serakan serupa kepingan yang berasal dari patahan yang bernama hati
patahan yang senantiasa memunculkan luka
kupungut kepingan berserak itu bukan untuk kususun kembali
karena niscaya akan memunculkan retakan lebih dalam
kusimpan patahan itu dalam sisi hati sebagai kenangan

aku coba bersandar dalam dinding kesendirian
kepatahan yang memicu kesendirian menghampiri
menggigitku dengan ketajaman taring-taring kerinduan

mengapa aku gentar menghadapi kesendirian
kesendirian yang kuilhami sebagai konsekuensi rasa
kali ini aku gentar oelh kesadaran betapa getir
kesendirian itu sesungguhnya

Tidak ada komentar:

Meruang dalam Dingin Juanda

Hembus mengalun petikan, alunkan syair alirkan makna Hening ruang tunggu terbius merdu nyanyianmu Bukan sosokmu yang membiusku Makna ...