""Biarlah hati temukan kata-kata, biarlah kata-kata membentuk sajak ataukah prosa, dan biarkan makna mengalir seiring detik kehidupan""

Senin, 30 Desember 2013

Dialog Rindu dalam Pasung Gerimis

Terpasung rindu dalam penjara gerimis
senja menggigil
malam prematur menjemput
pandangi pucat langit dalam keremangan lampu jalanan
sendiri eja tiap tetes satu-satu
masihkah kau eja rindu untukku

masihkah kau raba tiap hela nafasku?
ketika kurindu,

kau mendekat

mengapa masih kau tanyakan pada hela nafasmu? 
detik dalam detak mengalun eja sebuah kata walau lirih,
rapal tiap makna di bawah gerimis merindumu

sekarang hujan sedang menggaungkan namamu,
aku makin menggigil dalam rindu

Tariklah selimut hatimu dan dekapkan erat pada titik puncak rasamu, 
malam takkan lagi gigil
saat puisi kita menyatu


Kolaborasi puisi (eksperimen)

Nurhadi - Anna mariyana 

Kau Kabari Aku Pagi Itu

Kembali kau sambangi aku sepagi ini,
bukan sms atau pun telefon kau sapa aku
melainkan kau baca sajak disampingku
kau kabarkan tentang hatimu

pun berlalu
hanya pandangi Indah bola matamu

secuil senyum dan indah menyudut di pipimu
ah cepat sekali
selayak embun menetes
kala pagi menjemput

Pagi Ini Rindu Padamu


Kusibak perlahan mendung pagi ini
ingin kubersihkan langit
agar kau yang di sana bukanlah mendung
agar kulihat indah bola matamu
lebih-lebih senyum bersimpul di sudut pipimu

t'lah berlapis waktu  tebalkan catatan itu
kubingkai bayangmu, agar rindu membatu

Senin, 23 Desember 2013

Di atas kereta kusapa kamu dengan sajakku.

Sendiri pndangi luar jendela
masih saja gelap menyapa
bergoyang dalam derit besi bergesek
mengirama abadikan malam dalam kekalutan
kantuk tak jua pejamkan mata, mengerang terpenjara rasa
aku masih saja bayangkan pertemuan itu,
ah... Andai saja kau ada disini 
inginku, kau rebah dipundakku,
kan kuajak kau bersama tulis sajak 
yang takkan lekang oleh malam.

 Antara jakarta-Semarang 22 des 2013

Rabu, 11 Desember 2013

Dalam Debur Ombak Senggigi

Menjelma gerimis dalam kesunyian sajak-sajakku
berkali pula kulihat catatan tentang setapak lalu
merasuk tiba-tiba selaksa roh dalam tiap kata
menjelma baris dalam bait kesepianku

biarlah angin senggigi memelukku
meninabobokkan rindu tanpa bersambut

catatan menjelma alur selaksa garis kehidupan
kerap membayang pada sepi ruang hampa

betapa dahsyat senyummu
hingga kusut rindu lesap
dalam debur ombak senggigi

Minggu, 08 Desember 2013

Ada Sebongkah Sajak yang selalu mencari

Menggeliyat perlahan subuh menggendong keremangan
kerlip memandang berkalang kabut
masih saja sepi di persimpangan waktu
pada geliat akhir sang malam

terasing sendiri
memandang diri dalam tamparan angin pagi

mencari sosok dalam bentang luas kehidupan
luruh merayap perlahan
hingga terhenti pada gerak hati
merapal bibir pada sebuah nama
yang tak lagi pedulikan senja

masih pada langit di pagi yang sama
ada sebongkah sajak yang selalu mencari
dimanakah sosok berlesung pipi menghilang

Sabtu, 23 November 2013

Dekap Sajak pada Indah Bibirmu

Mekar rembulan perlahan pada langit
mengembang mengurai sibak mendung
lukiskan tatapanmu siang itu
hening menyentuh dasar hati
merangkak pada beranda senja

begitu dekat......
isyarat matamu jatuhkan aku pada
kata yang tak terucap
dekap sajak pada indah bibirmu

berhimpitan frasa ingin mengubah makna
sebab langit kuasa tampung tatapanmu dan tatapanku
menetes perlahan rasa tautkan rindu
malam pun enggan beringsut
agar sajakku melangit meruang pada hatimu

Sabtu, 09 November 2013

Kunikahi Kata

Aku sunting lalu kunikahi kata
kujaga dan kusanjung
hingga lahirkan cerita dari rahimmu

kan kubesarkan dengan buai rindu
kudendangkan
kuninabobokkan

aku ingin kau tahu
berlembar kenangan
setapak jalan berliku berlalu

bagai catatan sejarah entah benar
atau hanya cerita untuk anak cucu
catatlah kita pernah bersenggama rasa
lewat frasa, bahkan desah angin pun
enggan berpaling dalam pelukan alur panjang
di sana masih ada namaku untuk kau ingat
sebelum menyerah pada senja memerah

Jumat, 08 November 2013

Luka pada Sepenggal sajak

Sepi ini membentang kosong
terlalu lelah menyadarkan keinginan atasmu
berslide layar tlah penuh peluh kata untukmu
berlembar angan tertuang puisi untukmu

Aku mencari bayang sendiri dalam tatapanmu
tak kutemukan lagi, ah mungkin ....
berslide sampah beratus sajak tlah kau delete 

aku masih saja pandang ruang tak berujung ini
kurangkai kembali kata, frase, tuk hadirkan aroma wangimu
kau serasa bersemayam, tekan tuts dan bisikkan diksi
kita larut dalam sepenggal sajak
ya...
sepi adalah sajak tentang luka
luka pada sepenggal sajak
meruang hingga tertunduk pada sebuah nama
sajak masa lalu

Minggu, 20 Oktober 2013

Biarkan Waktu kan Jawab

Kau t'lah beri tanda akhiri semua diskusi ini
pesisir gigil terhempas badai gunung
seperti kepiting tersapu ombak
seperti kupu-kupu putih diterbangkan angin

tak ada yang perlu ditinggalkan
juga serpih-serpih kayu yang terdampar

biarkan waktu kan jawab
detak detik akankah kembali
tuk kita menulis sajak dan maknai bersama
ataukah sajak ini kembali menepi
muram bagai rembulan pucat bertirai mendung

Kamis, 17 Oktober 2013

Kusulam Sepi

Kucumbui terik menyengat tajam menghujam bumi
kurayu hingga pijar terakhir menari di luar pintu
ingin kubiarkan sinarnya
menghanguskan sisa-sisa penatku
di sini di ruang ini aku
menyulam sepi


Jumat, 27 September 2013

Pada Malam di Bawah Langit Jakarta

Menatap pelangi pada bayang lampu taman
arungi batas kesunyian 
pandangi lengang Monas di antara air memancar
kau hadir ketuk jendela hati


Taman jiwa bernyanyi pada rerimbun rindu
entah kapan kan endingkan cerita pada alur mimpi
diksi-diksi rasa bergandengan ungkap makna
mengharu peluk malam

bersandar pada pundak kehidupan
di bawah langit Jakarta 

Kamis, 26 September 2013

Di Balik Jendela Belleza

Gelap belum benar menyergap
nadi kehidupan melemah iringi pekat 

alur tlah sampai pada titah malam
ketika sekelebat bayang menatapku tajam
di balik Jendela Belleza suits residence
 


pada indah korneamu kucari bayangku
tanpa bisa kuhentikan bahkan mengakhirinya,
mengalir kata menyanjungmu dalam desah rindu

jangan kau sembunyi di lalu lalang deru mesin dan suara klakson
agar debu tak kaburkan tatapan  dan senyum indahmu

aku rebahkan rasa pada remang malam

pada lampu-lampu jalanan dan gedung-gedung itu
mengenang matamu, memandang hasratmu
adalah mimpi terindah dalam sajakku



Jakarta September 2013

Sabtu, 14 September 2013

Terperosok Aku pada Kubangan Risau

Air mata langit merintik menderas
menghujam di antara serpihan hasrat jiwa
Kidung senyap terdengar mengalun laksana himpitan rasa
Terkungkung aku di alam mimpi

Terperosok aku pada kubangan risau
Menjerit memanggil keabadian mimpimu
Kelakarku terantuk hasrat pesta jiwamu

Aku hanya bisa tertunduk nikmati kelopak matamu yang kaku
Sesekali aku berbicara dengan nurani
Hingga sentuhan rasa kembali pecahkan lamunan
Kenyataannya aku tetap disini
sendiri tulis sajak tentang kepergianmu

Sabtu, 20 Juli 2013

Sajak Rindu


Pada tipis tirai putih ini aku berkata
rasa pun berpendar tiap kumasuki
mengendap perlahan menyeruak

pada putih selimut ini aku berkata
aku selalu saja melihatmu terbaring di sana
menunggu setia kerinduan pada sebuah rendevous



pada dingin ruang ini aku ingin bercerita
rasa ini meronta
membara
dekap erat rautmu
sandingkan kata akhiri sajak rindu



@Hotel Horison Bogor 2013

Kamis, 11 Juli 2013

Semangkuk Puisi Kuhidangkan Untukmu

senja beringsut sambut bedug puasa kedua
tanpa senyum perpisahan matahari pada lembayung merah
tertawan sebuah hati pada kabut gerimis

semilir mengecup hening
lunglai pada kain putih gugur di ujung senja
sunyi menetes pada rintik

tersibak senyummu
merekah antara remah jendela mengintip
bagai bara kata masih sinarkan asa

sementara semangkuk puisi kuhidangkan
untukmu yang di sana
antara senja mendung dan gerimis
di yogyakarta merindumu

Minggu, 07 Juli 2013

Seiring Mimpi Rebah di Pundakmu

Mencecap bibir mengulum kata
getir membahana seketika bila mengingatmu
senja selalu membuka kenangan

malam selalu tutup aurat tepat ketika
matahari lelah menjaga

dingin ini hantarkan aku
setubuhi wangimu menjaga lelapmu

sajak pun menguntai tanpa bisa aku cegah
seiring mimpi rebah di pundakmu

Rabu, 03 Juli 2013

Dalam dingin Selorejo

Remang memerah mengambang di selorejo
rebah tenda-tenda putih menggigil
berselimut angin lembah mempurba

ranum kuntum mewangi di gelung hitamnya
manja bersandar
lelap dalam hangat membelai jiwa

Rabu, 29 Mei 2013

Sebelum Gerimis Merintik

sekejap pandangmu hempaskan rasa
bersandar pada pundakmu mencari setapak
nanar terpenjara cahaya pada simpul ranum
mencari makna pada senyum kerinduan

sekejap pandangmu rebahkan kata
berlembar kenangan tergelar
pada ombak cerita berlabuh


sekejap pandangmu satukan rasa
pada senja berselimut mendung
sebelum gerimis merintik
pandangmu menghilang
kecup kabut malam menjelang

Jumat, 03 Mei 2013

Nang Ingin Belajar Tenang

"Mak, mengapa kita ada di sini"
Nang tiba-tiba bertanya pada emak senja itu
Emak masih asyik saja dengan piringan cd lagu pilihan
suara memekakkan telinga masih menggema
di sepanjang gang perumahan itu

"Mak, aku pengen tinggal di rumah seperti teman-teman
ada halaman, ada pohon, ada burung dan menghadap sawah Mak"
Masih saja Emak asyik memilih lagu dari pembungkus cd bajakkan
Pelantang suara itu pun sudah di tangan Emak
Musik  perlahan mengalun dan Emak asyik mendendangkan lagu

Nang berlari ke kamar karena tak tahan dengan suara keras irama melayu
"aku hanya ingin belajar dengan tenang, aku hanya ingin seperti kupu-kupu
terbang dengan sayap yang indah suatu saat nanti, aku ingin seperti di sekolah,
tapi mengapa mak tidak pernah mau mengerti "

Sementara di luar kamar emak tertawa riuh
bersama tamu yang datang silih berganti kembali menyeruak
bau minuman denting gelas terdengar di sela-sela nyanyian Emak
"aku ingin bertanya pada siapa mak, Nang banyak tugas,
nang tidak hanya butuh uang Mak, Nang butuh bimbingan, 
Aku ingin Emak menjadi guru bagi masa depan Nang"

Selasa, 09 April 2013

Aku Masih Saja

Aku rindu akan sapamu
ketika kau warnai duniaku dengan kata mesra
angin belai bersama rindu yang menghembus
membawa arah entah pada titik senja
aku masih saja seduh lara dalam secangkir luka
menikmati
pedih yang selalu terhidang




Sabtu, 06 April 2013

Ku

kupinang rindu pada pagi yang muram
kusunting rindu pada embun yang bening
kusulam rindu pada hari menjelang
rindu bukanlah kamu
rindu adalah sajak tentang kamu

Sabtu, 23 Maret 2013

Berucap Lirih

Aku hanya bisa lirih berucap
diantara rengkuh pekat
pucat berarak rebah dalam sendu
adakah kamu kan bersandar
di pundak cakrawala
hingga lahir fajar dalam prematur kenisbian

Senin, 18 Maret 2013

Malam Berpendar dalam Ghaib Hati

Malam berpendar dalam ghaib hati
bayangan kembali berkelebat di antara rekah awan
berarak terselip siluet sabit bersinar kerlip
bersama kebekuan lesap dalam catatan harian

tereja jiwa lari di sergah mendung
masih ada janji yang mesti ditunggu
parau gagak malam terjemahkan risau

lahirlah kata-kata dari rahim duka
rebah dalam sajak tentang ghaib hati


Kamis, 14 Maret 2013

Sepenggal Syair dalam Segelas Madu

Kuhidangkan sepenggal syair dalam segelas madu
larutkan racun dalam catatan biru
usah kau lara rasa yang mendera
kau benar-benar telah lupa
bahwa kau pernah singgah dan bercanda
hingga lenyap sirna kala kuterjaga

setetes syair kureguk dalam segelas madu
seteguk racun bagai candu
bahkan bergelas mungil kuseduh
merobek luka pada kerongkongan
meluruh hingga lukai hati

luka pancarkan darah airmata
mengalir secawan
bagai madu syair mengumandang

biarlah kubenam dalam ingatan
ini bukan tegukan terakhir

Minggu, 10 Maret 2013

Rembulan Kesepian

Merintik gerimis semakin menderas
gelap pekat tajam menghujam
semayup menggema teriakkan rasa
lelah mengharap istirah
gemerisik bagai alunan hati

malam ini di belahan bumi
di antara bongkahan cadas
kembali kukabarkan padamu
tentang rembulan kesepian
rembulan itu menggantung di ujung malam
pagi yang prematur sandingkan rasa
sepi menikam
ujung kerinduan membisu
rasa tertepikan
membiru beku

Jumat, 08 Maret 2013

Panas dan Luka

Panas siang ini taburkan bintang di mataku
menusuk menggores luka
kuhapus dengan ujung jariku
serasa menyentuh simpul di pipi ranummu
perih duka ini
terselip lisan berbingkai doa

Kamis, 07 Maret 2013

Serupa Ruang Sendukan Kalbu

Ada catatan yang perlu kugaris bawahi dari peristiwa lalu
pada ruang dan waktu
angin menghilang menelusup di sela kabut
dingin masih saja ingatkan, kabut tipis selalu saja sisipkan pesan
di antara pohon cengkeh dan  gemericik bening simphonikan irama hati
kupu-kupu putih mengakrabi senja, bilakah sepi kan menemu sunyi


pada perih kisah sisa kenangan, meranggas senyummu
serupa ruang sendukan kalbu
kurasakan kabut itu tiada lagi berangan
angan t'lah berlalu jauh menelusuri setapak di antara angkuh kelabu
dan gerimis terlalu tajam tasbihkan rintik satu-satu hingga perih terasa

Rabu, 06 Maret 2013

Masih Adakah

Aku tulis kembali tentang angin
bisikkan perlahan
"masih adakah ?"
tersedak tiba-tiba
kujawab perlahan
"tak ada lagi yang genggam jemari ini"

aku tulis kembali tentang jerami
menampar perlahan
"masih adakah?"
kujawab perlahan
"tak ada lagi yang usap mesra pipiku"

aku tulis kembali tentang gerimis
menusuk perlahan
"masih adakah?"
kujawab dengan lantang
"Ya beribu luka t'lah kau toreh"

kaulah yang telah dudukkan luka
dan antarkan aku bersahabat dengan duka
terus menjalar kehampaan penjarakan angan

Senin, 04 Maret 2013

Purnama Kemarau Jatuh


Senja mengering dalam keremangan
jalan tak lagi rata, terjal t'lah jatuhkanmu

langit tak lagi seindah dulu, hanya cerita tentang
purnama kemarau jatuh di kota rapuh
kering dan panas menghiba pada lara tanpa suara

akankah senja kembali catat keluh ini, tuk
kembali hadirkan parasmu,
kembali lelapkan malam-malamku


entahlah, seperti senja yang lalu
senyum itu sekilas dan bias kala gerimis
tusukkan belati ditubuhku

kurindukan paras sempurnamu
seperti saat purnama bertengger di pundakmu

Pementasan Sastra


Kegelisahan terhadap perkembangan sastra dan pelaku sastra sebagai salah satu motor penggerak kesusasteraan Indonesia menjadi alasan utama, lebih-lebih kegiatan sastra di sekolah. Siswa sebagai salah satu bagian dari pelaku secara tidak langsung perlu penyiapan, untuk itulah SMA N 1 boja melaksanakan klinik sastra dan drama, kegiatan yang terdiri dari pementasan tari, musikalisasi dan parade puisi serta monolog drama.sesi kedua dilaksanakan workshop teater. kegiatan dilaksanakan pada tanggal 2-3 Maret 2013 itu bertempat di aula GSG SMA N 1 Boja.
kegiatan diawali dengan lagu kebangsaan Indnesia raya, kemudian sambutan kepala sekolah dalam hal ini diwakili oleh pembina komunitas sastra Tetas, nurhadi,S.Pd. dalam sambutannya berharap kegiatan klinik sastra menjadi salah satu bentuk apresiasi terhadap sastra Indonesia sehingga siswa akan mampu mengaktualisasikan dalam kehidupan sehari-hari dan sebagai bekal (lifeskill) dalam aktualisasi diri dimasyarakat kelak.

seklompok penari tradisional dari kelas sepuluh delapan mengawali pentas seni dan sastra sore itu, dilanjutkan dengan teatrikal puisi yang diperankan kelas XI Bahasa. Pantomim ditampilkan oleh 2 siswa berikutnya menambah semarak kegiatan tersebut.
Musikalisasi puisi ditampilkan kelompok "Origami" dari pegiat sastra Kendal sekitar 7 puisi karya nurhadi, S.pd dikolaborasikan dalam alunan indah, puisi-puisi chairil menjadi semakin menarik merdu mengalun diselingi bacaan puisi oleh nurhadi, arief, dan agung ghovinda membuat suasana sore itu menerabas ke dimensi imajinasi. Musikalisasi ini penonton juga diajak berimajinasi melalui ilustrasi  gerakan tarian indah seorang mahasiswa Unnes yang mampu mengilustrasikan isi puisi dengan sangat menarik. gerakkan serta gemulai menjadi suguhan yang sangat indah dan mampu mengajak penonton hanyut dalam imajin masing-masing.

Di akhir sesi pentas sastra tampilah seorang aktor dari drama lab semarang yang memainkan lakon "eksekusi" , dalam sesi ini anak-anak disuguhi dari persiapan awal (make up) dan yang lebih membuat kagum anak-anak adalah saat ia memainkan monlognya, seorang aktor yang dengan cukup panjang memainkan peran dan gerakan sendirian di panggung.
Selanjutnya zoek zabidi sekaligus pemain monolog membimbing para peserta workhsop mengikuti pelatihan drama yang meliputi dramaturgi, keaktoran, tatarias, penyutradaraan dan teknik panggung.

kegiatan diakhiri dengan kegiatan menerobos imajinasi (olah jiwa) yang menjadi bekal para siswa untuk bisa memainkan peran yang bukan dirinya.

Minggu, 03 Maret 2013

Pesanmu t'lah sampai

Kubiarkan saja angin tampar wajahku tiba-tiba,
kubiarkan saja dingin ini menusuk seirama rintik satu satu

pesanmu t'lah sampai di pesisir
lincahmu membayang sedang mencumbu senja
entah kali ke berapa aku tak sadari
kau tlah jauh tenggelamkan aku
dalam sebiduk sajak rengkuh jemariku

Kamis, 28 Februari 2013

Entah

ini kali kembali kukecup pagi
almanak tua di akhir lembar
serasa asing bergelantung pada awan menghitam
sketsamu pudar
tak lagi sempurna

ah entah
aku hanya bisa bergumam


Senin, 25 Februari 2013

Inikah Luka Peradaban?

Luka makin menganga
tingkahi purnama tanpa pelangi

bulan membara tanpa makna
aku unggah segenap luka hingga jelas
kulihat tusukan belati tatapanmu
kurasakan perih simpul senyummu


ingin kulumatkan semua setapak
menjadi puing-puing kegelapan

kubiarkan luka menganga
hingga darah meleleh menyeret kenangan
duaratus keringat pengorbanan

kulihat kudengar dan kurasakan
betapa kelicikan semakin menjadi
mengubah almanak menjadi sampah peradaban

menatap pengemis tertatih memberi makan
tikus tikus got, sementara tikus berdasi menari
dalam perjamuan demokrasi
mimpikah ini?

kegelapan menjadi ajang pesta
bagi hasrat menjijikan , dalam lingkar puting anyir
melata tertatih seekor cacing emas
pada segenap ranjang kemunafikan

Minggu, 24 Februari 2013

Rindu dalam Tatapan Gelisah di Lorong Langit

Terperangkap rindu dalam tatapanmu
gelisah di lorong langit
pada purnama  meremang

kembali aku renungkan perjalanan panjang yang tak lagi lelap
buaikan mimpi-mimpi tentangmu

berbisiklah, agar kudengar kembali desahmu
singkirkan kabut sepi dan kerudung kerinduan
berbisiklah agar kudengar gelisah malam-malammu
hadirkan senyum menyimpul indah di pipi ranummu

tersihir rindu dalam senyum itu
sendiri gelisah di lorong kehidupan
tebarkan mantra gundah melayang
menuruni lembah relung kalbu 
menyusuri lorong urat nadi

jangan biarkan purnama ini pekat
melayang,  kabarkan
kisah-kisah kelam pada catatan hati

Sabtu, 23 Februari 2013

Secawan Rindu dalam Puisi Gerimis


Debu menggelayut pada dinding bisu
menghampar lumut menghijau menghiba
gigil mendung hembuskan angin, sajikan
secawan rindu dalam puisi gerimis

kesenyapan ciptakan kidung lara
diantara bingkai angin
membatu hati menyepi

Rabu, 20 Februari 2013

Dalam Hangat Segelas Bajigur

Kupandang segelas bajigur dalam genggamku
pada riuh penjaja pakaian dan sandal di tengah alun-alun
bukanlah angin yang gigilkan tiba-tiba
tapi pandangku terantuk seraut bayang
bergoyang di antara buih jahe dan kacang hijau
seketika geletar degup pacu memori
temukan kembali dirimu dalam dingin malam ini

aku mengenangmu dengan sajak tentang perjalanan
di mana aku harus melangkah dan kembali pada kereta,
pesawat terbang, taksi, ojek  atau bahkan becak sekalipun
selalu saja kau hadir paksa aku menulis tentangmu

seperti malam ini dalam segelas bajigur perlahan
kehangatan dalam tubuhku menjelma rentetan kata,
pedas cabe dan asin tahu silih berganti menggumam dalam bibirku hingga aku tak mampu eja namamu


waktu berlalu seiring lalu lalang entah siapa dan membeli apa
atau hanya sekedar istirah karena lelah,
masih saja kau menari dalam gelas bajigur

menggelegak seketika kala kusentuh bibir itu kau pun mendekat
dan kita menyatu dalam hangat segelas bajigur 
menyusup tingkahi kerongkongan
tasbihkan kata kau adalah aku


 @Kaliwungu 20 Feb 2013
Bajigur =  Minuman khas kaliwungu bahan dari kacanghijau, gula merah dan jahe

Selasa, 19 Februari 2013

Titik Nol Kilometer

Membisu tegak di antara kilometer Asia Afrika
begitu sepi dan asing dalam kesendirian
geliat pagi purbakan nol kilometer

terpaku menatap saksi sejarah Daendeles
“Zorg, dat als ik terug kom hier een stad is gebouwd"
itulah ucapnya mengiang tiba-tiba

laju detik tanpa bisa kucegah hingga surya temaram
kembali sambangi titik nol dalam keremangan
denting penggorengan, deru blender, kecipak sendok dalam segelas air berpacu dengan deru dan celoteh
bocah pengamen kecil  serta diskusi pengunjung

aku masih membisu pandangi mereka
terlintas beribu tanya, sedan mewah, sepeda kayuh dan
harley davidson menyatu di sepanjang nol kilometer 

Entah kali ke berapa aku duduk menatap
perempatan Braga- Asia- Afrika belum juga lengang
hilang satu berganti dua hingga kembali riuh
membuncah malam

di nol kilometer aku punya cerita tentang riuh pengamen,
diskusi pengunjung, deru zaman, dan kamu hanya membisik
”kapan kan singgah kembali ?”

Senja di Stasiun Rindu

Senja memerah pada titian kilometer
semakin jauh aku meniti tak jua kutemui kamu
sisa matahari masih bertengger di pundak stasiun
bayangmu seketika menjadi alur pilu

Antara ada dan tiada koyak-koyak setapak rindu
berkelok lurus dan menurun seiring waktu
aku baca pada garis biru di bayang matamu
tertoreh catatan lalu
semakin jauh aku meniti
semakin kau berlari sembunyi dibalik perdu

di sepanjang rel aku meniti satu satu
pada setiap batu ku tanya tentangmu
tiada satu pun kan jawab, sepi dan membisu
hanya seekor ngengat bermain pada segurat lampu
tingkahi senja sebelum malam menyapu

senja perlahan meredup
aku ingin ceritakan padamu
tentang senja memerah, tentang rel kereta
dan seekor ngengat bermain pada segurat lampu
sembari bersandar di pundakmu
nikmati senja di stasiun rindu

Senin, 18 Februari 2013

Peron Membisu


Aku tak tahu harus bicara apalagi
semenjak kau hembuskan peluit, keretamu semakin menjauh
kupandangi dikelokkan terakhir tanpa lambaianmu
aku membisu di bawah jam dinding besar samping peron
kusulam detik, menit, hingga jam menunggumu

Aku tak tahu harus bicara apalagi
belum juga kulihat tanda kepul asap keretamu kembali
bagai narasi panjang tiap gerbong duduk kenangan-kenangan itu
kugapai hari, kupetakan rindu menunggu sapamu
di samping peron kusajikan sajak tentangmu

Sabtu, 16 Februari 2013

Kau kah Itu?


Menyerah pada kantuk
membekap erat hingga rebah pada gelap
kau kah itu? yang bermain di pelupuk korneaku
"kenapa kau tak bangunkanku"

kau mainkan biola hatimu
dengan gesekan rasa, kau jalin kata
kau menari dan berlalu
"ahhh ...!!"
hanya sesaat lalu menghilang

Jumat, 15 Februari 2013

Adalah Engkau

Adalah Engkau
wahai perempuan yang hempaskan aku lewat sepasang mata indahmu
kau paksa aku tulis berlembar lembar halaman
lewat ujung tuts keyboardku, tumpah segala
meski kau kadang tak pernah maknai

Adalah Engkau
wahai perempuan merajut ilalang
tertunduk, dengan jemarimu ubah ladang menjadi taman,
lewat ujung daun kau mainkan embun

Adalah Engkau
wahai perempuan yang merona saat purnama melintas di wajahmu
biarlah pelangi sejenak bermalam di teduh ranum pipimu
antar aku  rebahkan sajak di pundakmu

Merindu Hati

Senja memerah
tanah basah merekah
langit memucat

mendung berarak
Kerinduan takkan luluh
menata hati

Kembang layu
daun bersimpuh gugur
langit berduka





Haiku

Haiku, dikenal juga dengan Hokku, adalah puisi Jepang dengan format terpendek, hanya terdiri dari 17 suku kata yang disajikan dalam 3 baris (kelompok) dengan susunan 5 – 7 – 5. Baris pertama terdiri atas 5 suku kata, kedua 7 suku kata dan ketiga 5 suku kata. Kata yang tersusun dalam haiku tidak berima. Haiku Jepang tradisional senantiasa berhubungan dengan daya magis dan keindahan alam serta musim….Yang penting kita mau
membuka diri pada sang alam dan mencoba menuliskan apa yang kita lihat, kita rasa, kita dengar, kita cium, kita raba dan menggabungkan semua itu dengan sepenuh hati dan jiwa.

Haiku dapat dijadikan pembelajaran bagi yang  ingin menulis puisi pendek,  mari kita mencoba.

Kamis, 14 Februari 2013

Aku Hanya Bisa


Dalam getar kutulis sajak ini
kukabarkan padamu beranda ini semakin lengang
aku hanya berbisik pada angin,
angin singkap rindu yang tersembunyi
selalu saja ada debar tiap kali rangkai kata tentangmu

Dalam ringkih kutulis sajak ini
aku masih saja setia pada huruf-huruf, saat
sibak rintik pada bening merayap di matamu
ingin kukirim lewat angin,
saat purnama mengambang di sela dedaun

Selasa, 12 Februari 2013

Kau T'lah Ajariku

Mencoba tuk berhenti sejenak
pada kerling rembulan dalam rengkuh pekat
saat rasa perlahan menyisir pada titik perjalanan
saat tiada lagi nada dalam tiap makna sajak
kembali kucoba tapaki setapak berkelok itu

wangi merebak sesaat dalam buai emosi
dalam untaian rasa tak jua menjelma bayangmu

kau tanam semerbak dalam jambangan
merekah selasar tetes embun menggelayut manja
dan tetes itu t'lah jatuh.....
pada pekat ego bersenggama luka
tiada lagi bening hiasi hati


selalu kupetik untukmu
tepat saat purnama di wajahmu
hingga lantunkan dendang pada bait rasa

kini kurasakan kerlip itu kian temaram
walau enggan tenggelam, masih saja berharap
pandang purnama di wajahmu
hingga aku bisa kembali berkaca di kedua korneamu
aku ingin saksikan saat purnama melintas di wajahmu
masih ada simpul disudut pipimu
masih ada buliran kata hiasi senyummu

kau t'lah ajari aku
diam dalam mengeja, mengeja makna kesendirian
hingga pengap membasah resah
saat purnama disemayamkan

Minggu, 10 Februari 2013

Luka Senja

Redup itu mengerlip
pucat hadir tiap senja tanpa semburat merahmu

aku hanya melihat riak air tak lagi bening
ibarat kaca t'lah retak, tiada sempurna bayang itu

t'lah kukubur duka seiring luka menganga
biarlah senja itu berpijar lara

Jumat, 08 Februari 2013

Kangen

Bersandar rebah pada sayap kupu-kupu,
berkendara arungi langit senja,
rindukan pelangi purnama februari
kerlip kian redup
sajak luruh
duka mempurba





Pada Langit Jakarta Aku menatap

Langit hempaskan ilusi bersandar pada pundak waktu berbicara pada bayang berserak di luar jendala aku yang hanya kecil terpana pada senj...