""Biarlah hati temukan kata-kata, biarlah kata-kata membentuk sajak ataukah prosa, dan biarkan makna mengalir seiring detik kehidupan""

Senin, 14 September 2009

Kerinduanku adalah Kerinduan Pada Biduk yang Tertidur

Aku tidak peduli seberapa sering musim bergulir,
perasaan tidak akan layu, mekar seperti bunga
Memikirkan bayangmu adalah kerinduan pesisir pada biduk yang tertidur

Kata-kata yang kita tulis adalah sajak yang mengiba
aku hanya ingin memeluk bayangmu,
sehingga aku tidak kehilangan sudut kornea matamu
bahkan pada malam ketika tidak bisa melihat kerlipan bulan
saat angin pesisir buai pasir yang tetap membisu

Aku akan mendekapmu seperti sinar matahari yang menembus dedaunan
Jika ini hanyalah mimpi, maka biarlah menjadi mimpi.
Aku akan berhadapan dengan cerahnya rasa pada hari esok

Tidak ada komentar:

Meruang dalam Dingin Juanda

Hembus mengalun petikan, alunkan syair alirkan makna Hening ruang tunggu terbius merdu nyanyianmu Bukan sosokmu yang membiusku Makna ...