""Biarlah hati temukan kata-kata, biarlah kata-kata membentuk sajak ataukah prosa, dan biarkan makna mengalir seiring detik kehidupan""

Rabu, 01 Januari 2014

Tidak ada terompet dan kembang api untuk Nang 3

"kemana saja kamu sesore ini baru pulang Nang"
"aku tidak kemana-mana kok Mak, tadi temani dedek tiup terompet"
"jadi kamu beli terompet?, cukup uangmu?"
"iya Mak, bahkan tidak jadi beli Mak!"
"trus kamu ambil dan mencuri terompet itu?"
"tidak Mak, aku tidak mencuri...., aku tahu mak mencuri itu dosa,

Mak kan yang ajarkan, walau miskin kita punya harga diri, 
lebih baik tidak punya daripada hasil mencuri.."
"trus kok kamu tidak beli?"
"begini mak tadi waktu mau beli ada Ibu-ibu dompetnya jatuh

 terus Nang kejar dan kembalikan, Nang mau di kasih uang, 
tapi Nang tidak mau terus nang lari ke tukang terompet takut pergi,
 kasihan dedek kalau tidak dapat terompet. waktu Nang mau bayar
 ternyata Ibu-ibu tadi ngikuti Nang mak, dan Ibu-ibu tadi yang bayar Mak, 
padahal Nang sudah menolak mak, tapi ibu itu memaksa sama tukang terompetnya"
"syukurlah nang Mak senang mendengarnya, sudah sana mandi dulu"
"Oh ya Mak, ini uang Nang Mak, alhamdulillah Mak, 

bisa untuk makan malam ini ya Mak, kan mak tadi tidak cari kayu di pantai, 
jadi pakai uang Nang saja ya Mak"

Tidak ada komentar:

Pada Langit Jakarta Aku menatap

Langit hempaskan ilusi bersandar pada pundak waktu berbicara pada bayang berserak di luar jendala aku yang hanya kecil terpana pada senj...