""Biarlah hati temukan kata-kata, biarlah kata-kata membentuk sajak ataukah prosa, dan biarkan makna mengalir seiring detik kehidupan""

Kamis, 09 April 2009

Akankah Purnama Kembali Esok

Detik, menit purnama membentang
memori menggelitik perlahan membuka pintu kenangan
malu-malu membisikkan kerinduan
terang purnama menyilaukan cermin kesadaran
menggantung di langit kepiluan

aku disini hanya mampu memandang purnama
aku disini hanya bisa mengenang purnama
aku disini hanya duduk meniti dan merajut asa

berkaca-kaca tanpa bisa aku cegah
kilauan kornea tlah menyempit dalam duka
esok purnama kan bersenggama balutan mentari
walau sesaat telah ciptakan kata
kata membait meniti rindu

akankah purnama kembali esok
ataukah purnama hanya di pangkuanmu
bersama sang Harjuna

Tidak ada komentar:

Meruang dalam Dingin Juanda

Hembus mengalun petikan, alunkan syair alirkan makna Hening ruang tunggu terbius merdu nyanyianmu Bukan sosokmu yang membiusku Makna ...